Review Samsung SSD 870 Evo: Akhir Era?

Ruang SATA SSD cukup membosankan sekarang – semua kegembiraan telah beralih ke kategori PCIe SSD dan jika Anda seorang penggemar atau gamer yang mencari kecepatan terbaik, di situlah Anda harus mencari. Protokol SATA adalah sisa dari hari-hari hard drive yang berputar dan tentu saja membantu membuat transisi ke SSD lebih mudah bagi semua orang. SATA 3.0 telah mencapai sejauh mungkin dalam hal kinerja dan tidak akan ada rilis di masa mendatang. Meskipun memiliki banyak ruang kepala pada awalnya, SSD telah berhasil memenuhinya untuk beberapa waktu sekarang. Ini berarti kami berada di wilayah komoditas – model baru adalah pembaruan berulang yang lebih berfokus pada efisiensi manufaktur daripada menyediakan fitur baru.

Yang mengatakan, SSD SATA tidak akan hilang dalam waktu dekat. Mereka masih relatif terjangkau, dan banyak desktop dan laptop dirancang di sekitarnya. SATA SSD adalah peningkatan yang sangat cepat dan mudah untuk PC lama – bahkan drive 120GB, yang lebih dari cukup untuk menampung sistem operasi dan data penting Anda, akan berharga kurang dari Rs. 1.800 hari ini. Di sisi lain, jika Anda menginginkan banyak penyimpanan, Anda bisa mendapatkan kapasitas yang lebih tinggi dan tidak perlu khawatir kehabisan slot M.2.

Jadi apa yang dilakukan Samsung dengan merilis model SATA SSD baru? Samsung SSD 870 Evo baru adalah pengganti yang jelas untuk SSD 860 Evo, pekerja keras populer yang tampil mengagumkan dalam ulasan kami hampir tepat tiga tahun lalu. Inilah semua yang perlu Anda ketahui.

Fitur dan spesifikasi Samsung SSD 870 Evo

Perbedaan besar dengan generasi ini adalah perpindahan ke 128-layer TLC flash, yang tentu saja diproduksi sendiri oleh Samsung. Sebagai catatan tambahan, perusahaan menggunakan istilah pemasaran “3-bit MLC” yang mungkin sedikit menyesatkan (secara teknis benar – M adalah singkatan dari “multi” tetapi umumnya dipahami untuk merujuk pada dua bit yang disimpan per sel). Setidaknya varian flash QLC resistansi rendah masih terbatas pada jajaran QVO SSD Samsung. 128 lapisan adalah lompatan yang bagus dalam kepadatan dibandingkan dengan chip 64-lapisan di SSD 860 Evo. Ada juga pengontrol internal Samsung baru yang disebut MKX.

Pilihan kapasitas berkisar dari 250GB hingga 4TB. Penting untuk dicatat bahwa meskipun Samsung menawarkan kecepatan tulis sekuensial 530 Mbps yang mengesankan, ini hanya berlaku untuk 1 TB dan kapasitas yang lebih tinggi; dikurangi menjadi 300MBps saat menggunakan opsi 250GB atau 500GB. Pembacaan berurutan dinilai pada 560 MBps, yang sama baiknya dengan di dunia SATA.

Skala peringkat ketahanan merata, dari 150 TBW untuk versi 250GB hingga 2400 TBW untuk versi 4TB. Dua kapasitas yang lebih rendah masing-masing memiliki cache DRAM 512MB, sedangkan versi 1TB, 2TB, dan 4TB masing-masing mendapatkan 1GB, 2GB, dan 4GB. Penarikan daya nominal juga antara 3,5W dan 5W saat digunakan dan antara 30mW dan 35mW saat idle.

Ada enkripsi perangkat keras AES 256-bit dengan dukungan untuk standar TCG / Opal dan fitur eDrive Windows 10. Garansinya adalah 5 tahun atau ambang TBW dari kapasitas Anda, mana saja yang lebih dulu.

Tidak banyak yang bisa dikatakan tentang kualitas fisik – desainnya tidak terlalu penting, tetapi Anda mendapatkan casing logam sederhana dan beratnya sekitar 48g. Paket yang dikirimkannya hanya memiliki buklet tercetak – hari-hari SSD SATA dalam paket rumit dengan kabel dan adaptor telah berakhir.

Perlu dicatat bahwa Samsung hanya meluncurkan 870 Evo SSD dalam faktor bentuk 2,5 inci. Tidak ada lagi opsi mSATA, tetapi yang lebih mengejutkan, opsi M.2 juga tidak ada. Opsi itu sepertinya tidak akan diperkenalkan nanti, dan Samsung tampaknya berpikir bahwa SSD SATA M.2 mainstream tidak lagi diperlukan, dengan harga NVMe yang turun sebanyak yang mereka lakukan. Sebaliknya, sepertinya tidak akan ada penerus SATA SSD 860 Pro kelas antusias.

Perangkat lunak dan kinerja Samsung SSD 870 Evo

Salah satu fitur SSD terbaik Samsung adalah perangkat lunak gratis yang dapat Anda unduh, jika Anda tahu itu ada. Pertama, ada alat migrasi data yang memungkinkan Anda mengkloning hard drive atau SSD lama ke SSD Samsung dan tampilannya cukup sederhana. Yang paling keren adalah utilitas Samsung Magician SSD baru yang memiliki banyak fitur. Anda dapat memeriksa statistik terperinci termasuk kesehatan drive, suhu, dan TBW; menjalankan diagnostik dan tolok ukur cepat; mengatur penyediaan berlebih secara manual; mengatur enkripsi; dan bersihkan seluruh drive dengan aman. Satu-satunya downside adalah bahwa Samsung merasa perlu untuk menampilkan iklan untuk produk lainnya di UI.

Saya menguji versi 1TB dari Samsung SSD 870 Evo menggunakan CPU AMD Ryzen 2700, motherboard ASRock X470 Taichi Ultimate, 2x8GB G.Skill F4-3400C16D-16GSXW DDR4 RAM, 1TB Samsung 860 Evo SSD yang andal dan kekuatan Corsair RM650 supply .. Semua driver terbaru dan patch sistem operasi diinstal pada saat pengujian. Windows melaporkan kapasitas total yang diformat sebesar 931.5GB.

CrystalDiskMark 6 menunjukkan kecepatan baca dan tulis berurutan 563,9 Mbps dan 535,4 Mbps, sedikit di atas kecepatan nominal Samsung. Baca dan tulis acak, yang merupakan indikasi penggunaan dunia nyata yang jauh lebih realistis, masing-masing mencapai 403,7 MBps dan 377.1 MBps. Benchmark bawaan Samsung Magician juga melaporkan masing-masing 563 Mbps dan 535 Mbps. Menariknya, 1 TB SSD 860 Evo mencatat kecepatan data yang hampir sama di kedua pengujian pada saat peninjauan. Akhirnya, benchmark Anvil melaporkan skor baca dan tulis 2.536,86 dan 2.657,92 poin dengan total skor 5,194,78.

Kesimpulan

Dalam hal kinerja, tidak ada yang lebih baik dari Samsung SSD 870 Evo dari pendahulunya, Samsung SSD 860, setidaknya sejauh yang rata-rata konsumen rasakan dalam penggunaan sehari-hari. Rilis ini semata-mata tentang transisi Samsung ke teknologi yang lebih baru dan mengoptimalkan produksinya. Sebagai pembeli, Anda akan baik-baik saja memilih yang Anda temukan dengan menjual lebih murah. 860 Evo SSD sudah menghilang dari daftar ritel, tetapi untungnya 870 Evo SSD yang baru tidak jauh lebih mahal.

Harga resmi Samsung adalah Rs. 3,599 untuk 250GB; Rp. 5.999 untuk 500 GB; Rp. 10.999 untuk 1 TB; Rp. 21.999 untuk 2 TB dan Rs. 43.999 untuk 4 TB. Sangat menyenangkan melihat bahwa kemampuan kelas atas tidak terlalu mahal. Juga, untuk sekali, angka-angka ini sebenarnya cukup dekat dengan harga jalanan saat ini – biasanya, keduanya tidak memiliki hubungan. Anda akan membayar beberapa ratus rupee lebih sedikit secara online atau di toko perangkat keras lokal Anda, dan perlu diingat bahwa harga SSD berfluktuasi sepanjang waktu.

Anda bisa mendapatkan SSD SATA 1TB yang jauh lebih murah, tetapi ini cenderung menghilangkan cache DRAM dan kinerja tidak selalu pada tingkat yang sama. Saat ini, drive 1TB M.2 NVMe juga dijual dengan harga yang lebih rendah, dan opsi ini akan menawarkan nilai uang yang jauh lebih baik. SSD Samsung 970 Evo Plus hanya sedikit lebih mahal, tetapi dinilai untuk kecepatan tujuh kali lebih cepat. Mudah-mudahan, harga SSD 870 Evo akan menurun seiring waktu.

870 Evo SSD memiliki pasar yang agak terbatas akhir-akhir ini, tetapi opsi kapasitas yang lebih besar akan melayani mereka yang menginginkan SSD sekunder yang besar untuk bermain game dan data, serta mereka yang sudah kehabisan slot kartu M.2 mereka. atau ingin memberikan kehidupan baru ke PC lama. Ini adalah drive yang sangat baik dengan fitur kelas satu, tetapi NVMe adalah pilihan terbaik bagi mereka yang dapat memanfaatkannya.

Harga Samsung SSD 870 Evo Di India:

  • Rp 699.206 (250GB)
  • Rp 1.165.474 (500GB)
  • Rp 2.136.864 (1TB)
  • Rp 4.273.923 (2TB)
  • Rp 8.548.041 (4TB)

kelebihan

  • Performa yang sangat bagus
  • Perangkat lunak kaya fitur
  • Daya tahan yang baik
  • Kapasitas tinggi dengan harga proporsional

Kontra

  • Relatif mahal

Peringkat (dari 5)

  • Kinerja: 4
  • Nilai untuk uang: 4
  • Keseluruhan: 4

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

https://papagaul com/review-samsung-ssd-870-evo-akhir-era/