Siapa Pemilik Internet?

Siapa Pemilik Internet?

Selama dua setengah dekade terakhir, internet telah berevolusi dan berkembang menjadi sesuatu yang hampir tidak dapat dikenali dari awalnya yang sederhana. Mencoba memahami apa itu internet dan cara kerjanya bisa sangat membingungkan.

Tapi siapa sebenarnya yang memiliki Internet? Karena berbagai alasan, cukup sulit untuk menjawab pertanyaan ini. Dalam artikel ini kita akan mengeksplorasi kemungkinan jawaban bagi mereka yang memiliki Internet.

Apa itu internet?

Internet adalah jaringan komputer yang sangat besar. Setiap komputer yang terhubung melalui Internet dapat mengirim informasi ke komputer lain di jaringan. Internet bekerja melalui banyak kabel dan teknologi komunikasi nirkabel (seperti menara telekomunikasi dan satelit) yang menghubungkan semua komputer ini.

Jaringan komputer kecil ada pada akhir 1950-an dan 1960-an. Oleh karena itu, dengan penemuan packet switching, jaringan komputer yang jauh lebih besar telah dikembangkan di universitas, lembaga pemerintah dan berbagai bisnis. Pada awal 1990-an, ada Internet yang dapat diakses di seluruh dunia.

Ini segera mengarah ke internet seperti yang kita kenal sekarang.

Tidak ada yang memiliki seluruh Internet

Internet, dalam arti tertentu, lebih merupakan konsep daripada entitas fisik. Tidak ada yang memiliki paten atau hak cipta di Internet. Sebaliknya, bagian dari Internet (pusat data, kabel, satelit, router, dll.) dimiliki oleh individu, bisnis, dan lembaga pemerintah yang tak terhitung jumlahnya. Pendiri World Wide Web, Sir Tim Berners-Lee, menolak untuk mematenkan Internet agar tetap gratis dan dapat diakses oleh semua orang.

Untuk menjawab pertanyaan “Siapa yang memiliki Internet?”, Kita dapat mengajukan pertanyaan terkait: “Siapa yang memiliki infrastruktur Internet?”

Jadi siapa yang memiliki infrastruktur internet?

Penyedia Layanan Internet (ISP) terbesar memiliki dan menyediakan sebagian besar infrastruktur Internet.

Ini termasuk titik akses jaringan, kabel tambahan, dan router. Saat ini, ada lebih dari 700.000 mil kabel bawah laut, sekitar 28 kali mengelilingi khatulistiwa!

Karena ada banyak tumpang tindih dalam jaringan telepon dan tulang punggung Internet, banyak perusahaan telekomunikasi (seperti AT&T, Spring, dan CenturyLink) memiliki sebagian besar tulang punggung Internet.

ISP Tingkat 1

ISP Level 1 membentuk sebagian besar tulang punggung Internet dan memiliki sebagian besar alamat IPv4 di dunia. Penyedia Tingkat 1 ini biasanya menyewakan infrastruktur mereka ke ISP yang lebih kecil yang kemudian menjual Internet kepada pengguna akhir.

Ada beberapa ISP Level 1, termasuk Level 3, Cogent, Telia Carrier, NTT, GTT, Tata Communications, dan Telecom Italia.

Menariknya (dan mungkin mengharukan) sebagian besar infrastruktur Internet, terutama yang berkaitan dengan menara telepon dan kabel, dibiayai oleh uang pembayar pajak sebelum privatisasi infrastruktur jaringan. Namun, sangat sedikit infrastruktur Internet yang dimiliki publik saat ini.

Google, Microsoft, Facebook, dan Amazon juga telah mulai membeli dan mengembangkan kabel serat optik antarbenua. Bersama-sama, mereka sekarang memiliki hampir sepersepuluh dari semua kabel bawah laut. Beberapa kritikus melihat langkah ini sebagai berbahaya, berpotensi memungkinkan perusahaan yang sudah sangat kuat untuk memiliki terlalu banyak kendali atas internet.

Siapa yang mengontrol dan mengatur Internet?

Internet sebagian besar tidak terkendali dan diatur sendiri. Tidak ada organisasi terpusat tunggal yang mengontrol Internet. Desain infrastruktur Internet membuatnya sangat sulit untuk diatur.

Informasi dikirim dalam “paket” melalui banyak kemungkinan rute. “Protokol Internet” menyediakan perangkat penghubung dengan kemampuan untuk menerima dan memahami data. Karena paket dapat dikirim melalui begitu banyak jalur yang berbeda, Internet Protocol (IP) dapat dengan mudah menemukan jalur baru untuk data mencapai tujuannya.

Berbagai pemerintah telah berusaha untuk mengatur internet di wilayah hukum mereka karena berbagai alasan, biasanya terkait dengan konten ilegal atau berbahaya di internet. Peraturan ini biasanya terjadi di tingkat konten (misalnya, menutup situs web) atau di tingkat pengguna (misalnya, tuntutan pidana).

Dengan cara ini, pemerintah mengatur Internet melalui undang-undang. Misalnya, undang-undang yang melarang pembajakan online atau konten ilegal. Beberapa negara juga menggunakan sensor untuk memblokir bagian tertentu dari internet dari konstituen mereka. Ini telah menimbulkan kekhawatiran tentang kebebasan berbicara dan informasi dan bagaimana rezim otoriter dapat mencuri informasi dan keterampilan komunikasi dari warganya.

Titik kontrol lain yang menarik di Internet adalah transfer data melalui infrastruktur yang dimiliki oleh kelompok yang berbeda. Beberapa ISP besar mungkin saja melarang transfer data atau membebankan biaya untuk layanan di sepanjang rute mereka. Sebaliknya, ISP yang lebih besar mengadakan perjanjian peering yang memungkinkan pengguna jaringan masing-masing untuk menggunakan jaringan mereka sendiri tanpa biaya.

Organisasi Menentukan Standar Internet

Ada juga kelompok individu dan organisasi penting yang bertujuan untuk mendefinisikan dan mempromosikan standar untuk Internet. Salah satunya adalah WC3 atau World Wide Web Consortium. WC3 menerbitkan standar pengembangan web yang bertujuan untuk memastikan bahwa aksesibilitas web, infrastruktur internet, dan manajemen data terstandarisasi di seluruh industri.

Organisasi lain di bidang ini termasuk ICANN (The Internat Corporation for Assigned Names and Numbers), yang mengoordinasikan dan memelihara beberapa basis data utama, memastikan bahwa Internet tetap stabil, aman, dan operasional.

Ada juga Internet Assigned Numbers Association (IANA), Internet Engineering Task Force (IETF), Internet Architecture Board (IAB), Internet Research Task Force (IRTF), dan IEEE Standards Association. Masing-masing organisasi ini memainkan peran dalam regulasi Internet dalam bentuk standar pengembangan, pengawasan langsung terhadap peran penting, atau memelihara basis data yang penting untuk keberlangsungan fungsi Internet.

ISP dan netralitas bersih

Konsep netralitas bersih berperan di sini, yaitu gagasan bahwa ISP harus memperlakukan semua data secara setara. Mereka tidak boleh memprioritaskan data tertentu di atas yang lain untuk mencoba membuat pengguna menyukai penyedia konten tertentu, misalnya.

Netralitas bersih memiliki pendukung dan kritik yang sama, dan berbagai pertempuran hukum masih berlangsung di seluruh dunia. Para pendukung berpendapat bahwa penyedia konten yang lebih kecil dapat dihilangkan sama sekali tanpa netralitas bersih, yang mengarah ke monopoli besar pada konten internet. Banyak negara mengoperasikan otoritas antimonopoli yang dibentuk untuk memastikan bahwa tidak ada penyedia Internet tunggal yang dapat memonopoli pasar.

Tetapi banyak orang yang paham teknologi berpendapat bahwa perusahaan teknologi besar (Google, Amazon, Facebook, dll.) sudah memiliki sebagian besar kekuatan dan pengaruh di Internet. Misalnya, Google dan Facebook sekarang menyumbang lebih dari 70% dari semua lalu lintas Internet. Selain itu, Amazon Web Services (AWS) Amazon mengelola sekitar sepertiga dari Internet.

Siapa pemilik datanya?

Kepemilikan data, atau kekayaan intelektual, telah menimbulkan perdebatan besar dalam beberapa tahun terakhir. Kontroversi seputar kebiasaan perusahaan teknologi besar mengumpulkan sejumlah besar informasi tentang individu telah menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang sebenarnya memiliki data itu.

Misalnya, informasi tentang kebiasaan online Anda akan dikumpulkan dari situs web seperti Facebook. Data ini kemudian dapat dijual ke organisasi pihak ketiga untuk beriklan dengan lebih efektif.

Saat menanyakan siapa pemilik internet, penting juga untuk menanyakan siapa pemilik data yang dihasilkan oleh internet karena ini merupakan sumber utama monetisasi, informasi, dan berpotensi mengontrol internet.

Kepemilikan data itu kompleks dan tidak ada aturan pasti tentang siapa yang sebenarnya memiliki data tersebut. Tetapi orang yang memiliki platform produksi data (seperti Facebook) mungkin memiliki data tersebut, secara hukum.

Jadi siapa yang memiliki internet?

Jawaban singkatnya adalah internet dimiliki oleh beberapa perusahaan besar. Sebagian besar infrastruktur Internet dimiliki oleh sejumlah kecil perusahaan komunikasi besar.

Ketika berbicara tentang siapa yang memiliki kekuasaan atas internet, sekali lagi, jawabannya adalah sekelompok kecil perusahaan. Sementara pemerintah berusaha untuk mengatur beberapa aspek web, undang-undang tersebut belum mampu mengimbangi evolusi internet. Ini berarti hanya empat atau lima perusahaan yang sekarang menguasai sebagian besar internet.

Jauh lebih rumit untuk menentukan kepemilikan dengan data daripada dengan kabel fisik, terutama karena undang-undangnya berbeda di seluruh dunia. Tapi, sekali lagi, jika menyangkut kepemilikan data di internet, jawabannya ada pada perusahaan itu sendiri (setidaknya sebagian besar).

Check Also

Gambar 7 Situs Web Panggilan Prank Populer dan Cara Kerjanya

7 Situs Web Panggilan Prank Populer dan Cara Kerjanya

Panggilan telepon yang baik dan aman tidak pernah menyakiti siapa pun. Memang, itu bisa menjadi …

Leave a Reply

Your email address will not be published.